Anda pengunjung blog ke :

Selasa, 21 Disember 2010

Krungu Karo Akeh (KKA)

Terbelit lidah menyebutnya : Krungu Karo Akeh
Maksud daripada ayat Bahasa Jawa ini adalah : Dengar Dengan Baik.

Manusia secara fitrahnya ada yang lebih suka mendengar,
ada yang lebih suka bercakap, ada yang lebih suka berfikir.

Ketiga-tiga ini jika digabungkan dipercayai mampu meningkatkan kemahiran komunikasi kita.

Tetapi sebelum memulakan perbuatan2 yang disukai itu, semunya harus dimulakan dengan kemahiran Suka Mendengar.

Sebagai contoh terdekat, saya seorang yang suka bercakap (bila diransang). Tetapi bila di rumah terutamanya pada cuti semester, situasi mula berubah. Posisi saya telah beralih kepada seorang pendengar. Dan saya mula mengesan kelemahan kemahiran asas diri saya iaitu : LEMAH KEMAHIRAN MENDENGAR.

Antara gejala-gejala LEMAH KEMAHIRAN MENDENGAR:
  1. Mendengar sesuatu bagai angin lalu.
  2. Kerap menyuruh seseorang mengulang semula ayat yang baru disebut.
  3. Mata tidak melihat orang yang bercakap sebaliknya melihat objek lain. ( cth: televisyen, komputer riba, siling rumah, kipas angin, dll)
  4. Gagal menunjukkan sebarang ekspressi muka yang sesuai.
  5. Tidak cuba memahami maksud dari kata-kata yang disampaikan.
  6. Lebih banyak angguk sahaja.
  7. Lambat memberi respon.
  8. Hanya membalas respon dengan bunyi.."ha" atau "a'ah".
  9. Melakukan perbuatan yang lain dari arahan yang diberi.
  10. Melarikan diri dari pihak yang sedang bercakap.!

Gejala-gejala seperti ini perlu diatasi untuk menjaga hubungan baik dengan subjek (orang) yg bercakap disamping meningkatkan mutu komunikasi. Jom lah kita baca tips kat bawah ni. =)


Langkah-langkah yang perlu diambil untuk menjadi pendengar yang baik.




















Organ telinga, mata, dan muka adalah saling memerlukan dalam mencapai komunikasi yang berkesan.

  1. Wujudkan suasana yang mesra dalam perbualan atau interaksi.
  2. Dengar dengan teliti apa yang sedang diperkatakan.
  3. Berikan perhatian sepenuhnya.
  4. Berikan 'eye-contact' atau kontak mata.
  5. Lihat tepat ke dalam anak matanya.
  6. Anggukan kepala sebagai tanda gerak balas anda.
  7. Ikuti perbualannya dengan berkata, "ya…ya…aha", gitu".
  8. Cuba selami perasaan orang yang sedang bercakap dan hayati ceritanya.
  9. Ubah mimik muka anda seiring dengan perkara yang dipertuturkan. Misalnya, jangan pula sesuatu perkara yang sepatutnya anda terkejut tetapi anda buat tidak tahu pula.
  10. Elakkan dari mengkritik.
  11. Jangan menyampuk dan memotong cerita yang belum selesai.
  12. Susuli dengan soalan-soalan sebagai tanda yang anda memang mendengarnya dengan penuh minat.
  13. Ulangi apa yang dibicarakan sebagai tanda anda faham atau untuk memastikan apa yang anda fahamkan itu betul.
  14. Cuba bertindak pada perkara yang difikirkan betul.
Akhir kata, buang yang keruh, ambil yang jernih (erk..mcm x ada kaitan). Bersama perbaiki diri dan meningkatkan kemahiran mendengar bagi mereka yang kurang (saya lah tu).

-Krungu Akeh Ojo Kelalen-

*Sumber dari laman web INI.

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Daisypath - Anniversary

Suka