Anda pengunjung blog ke :

Isnin, 14 Jun 2010

Mari Belajar Bahasa Jawa - Siri 6

Pada 12 Jun yang lalu. Penulis secara sendirian telah diberikan tugasan khas iaitu menghantar ibu bapa penulis menziarahi sanak saudara di kampung di Parit Haji Ali dan Parit Rasipan, Batu Pahat. Banyak yang terjadi pada hari itu.. Satu persatu memberi kejutan yang maha hebat kepada penulis sehingga hampir sahaja melemahkan semangat. Tapi tak mengapa! Kerana itulah yang dipanggil kehidupan. Manusia akan bertambah hidup apabila mereka ditimpa masalah. Oleh itu, jangan lari dari masalah!

Maka pada paparan kali ini, penulis ingin berkongsi sedikit sebanyak perkataan-perkataan dalam Bahasa Jawa yang boleh digunakan dalam perualan seharian.

Sumber :
  1. Perbualan bersama dengan warga emas yang masih menggunakan Bahasa Jawa secara menyeluruh.
  2. Melalui pemerhatian dan pendengaran pada perbualan masyarakat setempat.

Bien = dahulu
Ono = ada
Ragil = anak bongsu
Karo = dengan
wareki = dikenyangkan
Nang = di
Rono-rono = kehulu-kehilir
wong loro = orang sakit
kabeh = semua
N'di = mana
Saieki = sekarang
Teko = sampai
Lungo = pergi
Wes = sudah
Lanang = anak lelaki
Wedhok = anak perempuan


Pengajaran di sepanjang perjalanan pada hari tersebut :
  1. Jangan takut meminta ganti rugi kpd apa2 shj kenderaan yang melanggar/ menyondol/ bergesel dgn kenderaan anda. Itu salah mereka dan bukan salah anda.
  2. Bertenang dalam apa jua situasi.
  3. Jangan blurr dan cepat menyalahkan diri sendiri.
  4. Jangan jadi pengecut.
  5. Gunakan lampu signal semaksimum yang mungkin.
  6. Awas dengan blindspot.
  7. Kena belajar lebih bahasa jawa. (Padan muka! Kan dah x faham org cakap apa).
  8. Umbut kelapa tu sedap juga rasanya.. Igtkn x sedap.
  9. Menziarahi sanak saudara dapat menhapuskan dosa-dosa kecil kita (ayah yang kata).
  10. Mengambil iktibar dengan setiap cerita yang didengar dan tidak mencela @ menghina orang yang kurang bernasib baik.
Sampai di sini sahaja.. Sehingga hari ini, perasaan bersalah masih tersemat kukuh dalam hati penulis atas kejadian yang menimpa. Maaf ayah..

4 ulasan:

azmihamin berkata...

senyuman terukir menghayati bahasa sendiri.. :)

Nurul Hidayah Isnin berkata...

hehe..bguslah..
wlwpn jauh diperantauan..
bhs sndiri x prnah di kuburkn..
(ayt apkah ini)
*kalau ad ap2 mklumat tmbhn..sudi2lah berkongsi ya..

Tanpa Nama berkata...

heheh..ketemu meneh...

Nurul Hidayah Isnin berkata...

huhu...ketemu..
kabare..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Daisypath - Anniversary

Suka